Hukum Wirid Berjamaah setelah Shalat Fardhu

Tanya :

Di masjid tempat kami biasa melakukan shalat; ketika shalat jama’ah selesai, mereka (para jama’ah bersama-sama imam-red) sering mengucapkan bacaan/wirid : astaghfirullaahal ‘azhiim wa atuubu ilaihi… Apakah hal (amalan) ini pernah dilakukan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam ?

Jawab :

Mengenai istighfar (bacaan astaghfirullah-red) maka hal itu memang waarid (berasal secara shahih dan kuat) dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam; bahwasanya beliau Shallallahu ‘alaihi wasallam bila selesai mengucapkan salam, beliau membaca istighfar tiga kali sebelum beliau membalikkan badannya menghadap para shahabatnya. Sedangkan gerakan-gerakan seperti yang saudara penanya sebutkan, yaitu membaca istighfar tersebut (dilakukan) secara jama’ah/bersama-sama maka hal itu adalah perbuatan bid’ah yang bukan merupakan petunjuk Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam, bahkan seharusnya masing-masing beristighfar untuk dirinya secara sendiri-sendiri, tanpa harus terikat dengan orang lain dan tanpa suara (yang diucapkan) secara berjama’ah/bersama-sama.

Para shahabat dulu juga membaca istighfar (tersebut) secara sendiri-sendiri tanpa suara (yang diucapkan) berjama’ah/bersama-sama, begitu juga generasi-generasi setelah mereka yang hidup dalam abad-abad utama. Jadi, membaca istighfar itu sendiri pada dasarnya adalah sunnah hukumnya setelah memberi salam, akan tetapi membacanya dengan secara jama’ah merupakan perbuatan bid’ah; oleh karena itu wajib ditinggalkan dan dijauhi

(al-Muntaqa min fataawa fadhilatisy Syaikh Shalih al-Fauzan, ‘Adil al-Furaidan (ed.), III, hal. 72, no. 109).

About these ads
Posted in fiqih. 42 Comments »

42 Responses to “Hukum Wirid Berjamaah setelah Shalat Fardhu”

  1. jamal Says:

    sebelum memberikan hukum bid’ah, njenengan harus mengerti dulu bahwa ada bid’ah yang bersifat chasanah. artinya hal itu dilakukan tapi menimbulkan banyak manfa’at bagi kemaslahatan jama’ah.
    tujuan dari dzikir berjama’ah dengan suara lantang adalah untuk menuntuk jama’ah dan membiasakan berzikir. kalau bicara bid’ah, tentulah anda lebih bid’ah, menggunakan barang-barang yang belum pernah digunakan oleh nabi muhammad saw.
    bijaklah dalam menilai, janganlah mengedepankan egoisme kelompok njenengan.
    dan
    kalo semua bid’ah itu jelek dan sesat,,berarti internet,listrik,komputer dan semua teknologi yg qta pke ini sesat juga donk..bid’ah itu kan segala sesuatu yang baru..kok anda make???saya juga mw nanya,,ada g hadis shohih yg melarang kita baca wirid bersama2???jangan mentang2 g pernah Dilakukan Rasulullah trus g boleh gitu,,emang anda tau Rasulullah pernah makan tempe???

  2. jamal Says:

    makasih kang santri

  3. damu Says:

    ya begitulah…..mas jamal….masih banyak kok yg spt itu…Islam itu rahmatan lil ‘alamin…tp knp ya…masih banyak org2 di dlm Islam sendiri yg gontok2an. Salah satunya ya…alasan khilafiah-lah…dll. Bagi saya, pantaskah di Hadapan Allah mencela saudara se-Islam?

  4. ansary Says:

    saya setuju wirid berjamaah seusai shalat bid’ah, sbb memang tak pernah dicontohkn rasul. segala kata, perbuatan dan persetujuan adalh sunnah. terkait make komputer n hal baru bersifat teknologi harus dipahami sebg inovasi dan perkembangan zaman sbb bersifat muammalah, sedang wirid usai shalat adalah ibadah mahdah yang harus jelas sumber dan tuntutannya dari al quran dan sunnah, ibadah mahdah tak boleh dikurang dan tak boleh ditambah,,

  5. imam saufi Says:

    Bismillah…, ana sepakat klau wirid berjamaah adalah model ibadah yang tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah n para sahabatnya+para imam Ahlussunnah ( alias bid’ah ). Dan kita harus bisa membedakan mana itu mu’amalah, mana itu ibadah. Ibadah harus sesuai dengan tentunan Al-Quran waSunnah. sedangkan Muamalah kita di tuntut untuk pandai berkreasi demi kemaslahatan ummat. ok ?

  6. bayou Says:

    sangat setuju, wirid berjamaah itu adalah bid’ah, skrg sy nanya sama saudara yang mengikuti saudara penanya. apakah rasul pernah wirid berjamaah? ya tidak, rasul tidak pernah,, tuntunan kita sapa? ya rasul. kalau rasul tidak pernah mengerjakannya, lah knp kita mengerjakannya??

  7. Fikry Says:

    Apa jadinya agama ini kalau standardnya dari banyak orang, kata sebagian ibadah ibadah tertentu yang tidak ada contohnya dari rosul baik…berapa banyak bentuk ibadah yang baik menurut seseorang ini …akan seperti apa islam jadinya… sudahlah ikuti saja apa yang dilakukan dan tidak dilakukan oleh rosulullah,,,seandainya baik tentunya para sahabat sudah melakukannya…wong sahabat aja ga melakukannya..kok kita bisa bisanya bilang zikir berjamaah itu baik…nanti akan banyak lagi bentuk bentuk yang lain ..akan kacau islam ini…

  8. the ant Says:

    susah emang ngadepin orang yg ndak tek paham dg pengertian bid’ah.yang ada ma cuma dlolalah.n klpun ada kpl trbng n sbgaina itu bid’ah keduniawian ktana.weleh weleh.

  9. razak Says:

    jangan merasa lebih pintar, diatas langit ada langit. sebaiknya sebagai orang yang mengerti agama bijak menyikapi wirid berjamaah itu bid’ah. kenapa sih anda tidak datang kepada ulama yang biasa melakukan wirid berjamaah. tanyakan dasar hukumnya. jangan merasa benar sendiri. rosululullah saja tidak pernah menjelakan orang lain. jadi anda sendiri telah melakukan bid’ah.

  10. roisalmastar Says:

    Yang nggak wiridan nggak dimasalahkan. Lha yang wiridan kok malah berantem. Bagaimana ini?

  11. roisalmastar Says:

    Wirid itu bukan sholat. Jadi tidak termasuk ibadah mahdhoh.

  12. watanabe Says:

    lakukan ibadah itu sesuai dengan yang d ajarkan rasulluullah.

  13. Yudhi Jauhari SE Says:

    bid’ah adalah menambahkan,mengada-adakan sesuatu hukum,ritual atau semacamnya,dalam ketentuan agama.Dan setiap bid’ah itu adalah sesat,dan pelakunya akan di campakkan yang jauhnya antara timur dan barat………….Jadi Maaf cuma masukan bagi saudara2 sekalian ; setahu saya dan sepanjang umur saya belajar dan banyaknya ustad di medan ini menyatakan yang namanya bid’ah itu ya bid’ah dan bid’ah itu adalah sesat.Karna islam itu emang indah tapi tegas……

  14. doni Says:

    Eh.. kok malah debat ga abis abisnya.. menurut saya yang salah tuh yang gak pernah solat.. bener kan..

  15. muadz royyan abdurahman Says:

    @jamal:kok bilang bidah hasanan setiap bidah itu sesat nah terus kok anda nanya “mana larangan wirid berjamaah”kalo kita nyari dalil larangan gak akan ketemu nah sekarang saya taya boleh gak shalat pake bahasa indonesia? nggak kan nah mana dalil yg mengharamkannya gak ada kan

  16. iwan Says:

    berarti azan dgn menggunakan pengerah suara hukumnya jg bid’ah soalnya nabi tidak ada mencontohkan, jd klo mau azan kita harus naik ke atas atap masjid seperti zaman nabi dulu

  17. sidiq Says:

    waduh ikutan ah muga bermanfaat . agama udh jadi jadi tdk ada yg perlu diperdebatkan lagi tdk perlu ditambah2i lagi .jadi knp debat dgn wirid .yg mau ngerjakan silahkan tp tdk ada tuntunan resiko tanggung sendiri .knp gak ambil yg aman aja tinggalkan wiritan ajari org yg blm bisa pada forum pengajian .beres brow

  18. alimi Says:

    masalah fiqih memang banyak terjadi ikhtilaf para ulama. akan tetapi kita harus mempelajari dengan seksama apa lagi masalah sholat. jika memang tidak pernah di lakukan rosululloh janganlah mengada-ada. kita sepakat rosululloh yg paling banyak ibadahnya dari manusia2 lain. apa pangkat sodara bisa-bisanya menambah2 perkara dalam sholat. kang jamal tolong belajar lagi ya, sesuatu perkara harus ada sunnahnya apalagi menyangkut ibadah mahdoh.

  19. Hamba ALLAH Says:

    Hadoooh.. Jadi pusing nih ,buat orang awam kaya saya.,gimana donk nih,.yg mana yg bener,.

  20. Heidarmustafa Says:

    DIKIT DIKIT BID’AH …. DIKIT DIKIT BID’AH….
    APA KALAU SUDAH MEMBID’AHKAN ORANG LAEN SUDAH KAFFAH ENTE????
    USTAD KALAU USTAD USTADTAN YA KAYAK GINI… ILMU ENGGAK SEBERAPA , KEBANYAKAN TEORI SAJA!!!

  21. syarif Says:

    Stju….jangn sll mengggp smua bid’ah….Wirid srana taqorrub ilalloh….dilkkn sndri gpp…jma’ah lbh baik…toh drpd jama’ah narkotik n korupsi….

  22. m. ali syahriansyah Says:

    tanda2 akhir zaman adalah nanti yang mencemooh saudaranya adalah saudaranya sendiri

  23. roby Says:

    bnyak org mngtkan wirid berjamaah adalah bid’ah tnpa mnghiraukan bhwa bid’ah itu terbagi 5 mcam slah stunya bid’ah hasanah ya klw mmg tk ada pda jman rsul mka bleh diteliti bgaimana pra wali songo mnyebarkan illam di indonesia mgkin saudra bisa mnmukan bhwa slah satu diantra merka mnggunakan metode dakwh mlalui zikir bersma sprti ktika dlam brmain wyang mrka mmsukkan kalimt zdikr kdlam nya untuk mnrik mnat or msuk islam. mtode ini prnh dlkukan oleh slah seorng diantra merka dn kita wjib prcya kpd mrka krna mrka pwris n pnymbung lidh rasul saw.

  24. laros wangi Says:

    knp rasul g prnh mlkukan dzikir brsma?krn zman rasul itu zman prang,jd g ada wkt untk dzikir brsma.

  25. rijaligm Says:

    setiap amal kebaikan bla dilakukan secara jamai’i indah…imam memimpin doa dg khusyu’ krn apa yg dia bacakan diaminkan oleh jamaah,..makmum mengaminkan doa yg dibaca oleh imam menambah kekhusyu’an…hati yg damai bertemu satu dg yg lainnya dlm gelombang zikir dan doa menumnuhkan suatu kekuatan..selesai sholat dan berdoa bersalaman satu dg yg lainnya..ketika bersalaman, hilang kebencian, hilang dendam, danmuncul rasa persatuan,dan silaturrahim ygvsemakin kokoh..oohh alangkah indahnya…

  26. Muhammad Nafarin Says:

    no coment dah saudaraku,..
    lebih baik kita damai saja, apakah anda sadar bahwa orang kafir diluar sana senang melihat kita bertengkar..

  27. bagoez Says:

    wah wahabi kiiiie

  28. hamba Allah Says:

    akeh wong apal Qur’an Qadise, seneng ngafirke marang layane, kafire dewe ndak di gatek ke yen isih kotor ati akale…

  29. hamba Allah Says:

    setuju dgn mas Syarif…

  30. tam tam Says:

    khan jelas
    Allah udah myempurnakan ISLAM dg sesempurna nya spt yg trmktub dalam al maidah 3. . .
    Nabi udah mmbri kan perintah untk mngkuti cra beliau sholat,brti cra ibdah beliau adalah SEMPURNA . . .
    knapa antum pada mributkan soal hukum wirid jam’i . . ? lha w0ng udah jelas,rosul,khulafa rasyidin,salafus shaleh n para shbt aja gak pernah ngelakuin yg namanya wirid jam’i

    APA ANTUM MASIH MENGANGGAP IBADAH ROSUL MASIH KURANG LENGKAP? APA ANTUM PUNYA ANGGAPAN BAHWA IBADAH ROSUL GAK AFDAL? HINGGA ANTUM YAKIN BAHWA WIRID JAM’I UDAH TEPAT,AFDAL N SEMPURNA.

  31. didit Says:

    numpang sharing …..wirid berjamaah biasanya dilakukan di pondok pesantren ( pondok pesantren tradisional atau pondok pesantren salafi ) dengan maksud mengajari para santri cara berwirid yang dibaca oleh Rosululloh SAW, namun kebiasaan wirid di pondok pesantren tersebut dibawa dalam kehidupan sehari hari di masyarakat, jadi dalam peribadatannya bukan berdasarkan hadits atau al qur’an, tapi berdasarkan kebiasaan, karena seorang santri apalagi gelar kiyai sebagai panutan dalam beribadah, apapun yang dilakukan dan diucapkan oleh mereka menjadi rujukan, inilah yang terjadi proses pembodohan jamaah, dampak negatif dari wirid berjamaah kalo imam wirid jamaah ikut wirid, kalo imam gak wirid jamaah juga gak wirid, artinya jamaah wirid karena imam bukan karena Alloh, dalam berdo’a pun demikian jamaah hanya meng-aminkan do’anya imam tanpa tau apa yang dido’akan imam, apalagi tidak ada penghayatan menghadirkan hati dalam berdo’a kepada Alloh swt.

  32. didit Says:

    tambah lagi …….dalam kita wirid ataupun berdo’a akan terasa nikmat kalo menghadirkan hati dalam setiap bacaan, bacaan bacaan yang kita ucapkan saat wirid dan do’a harus keluar dari hati kita, diresapi dan dihayati jadi bukan hanya sekedar bacaan ataupun ucapan belaka seperti kita memutar kaset tape recorder. jadi emang sih wirid itu harus dilakukan sendiri sendiri sebagaimana yang dicontohkan Rosululloh Muhammad SAW. …..

  33. nana Says:

    pedoman Al-Qur’an & Hadist az deh…klo yg mo wiridx brjamaah silhkn az ga’ prlu mncela pndpt org jg.Ga’ prlu merasa lbih PINTAR !

  34. didit Says:

    A’udhu billahi min ash shaytonir rojiim ….Astaghfirullah robbal baroyaa …..Astaghfirullah minal khothooya….

  35. alan Says:

    wah… rame yah! msing2 m-pertahankan pdptx. mungkin mrk lebih pintar, lebih pandai drpd rasulullah di soal syariat, maka klw ada ust. yg tunjukin yg benar lgsung merasa disalahkan. klw g mau ikut rasulullah, bikin aja agama sendiri biar g berdebat dgn para pengikut rasululah saw. ok bro…

  36. wendi Says:

    1.ada orang beramal tp tidak ber’ilmu
    2.ada orang berilmu tp tidak di amalkan
    3.ada orang bodoh tapi tidak mau belajar
    4.ada orng yg menghalangi orang lain untuk ibadah kepada Allah SWT.
    5.ada juga orang bodoh tapi tidak ber’ilmu
    sebaik nya kembalikan semua pada Al’quran-Sunnah-ijma…
    jika tidak mengerti datang lah ke ulama minta penjelasan karna ilmu nya para ulama adalah baik buat islam..
    Catatan : Ulama yang sebenar2nya ulama (bukan ulama jadi2an…)

  37. wendi Says:

    Buat Renungan kita semua ada beberapa Hadist :
    Nabi صلي الله عليه وسلم telah bersabda:

    عَنْ أَبِي مُوسَى قَالَ ، كُنَّا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي سَفَرٍ فَجَعَلَ النَّاسُ يَجْهَرُونَ بِالتَّكْبِيْرِ. فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ:أَيُّهَا النَّاسُ اِرْبَعُوا عَلَى أَنْفُسِكُمْ إِنَّكُمْ لَيْسَ تَدْعُونَ أَصَمَّ وَلَا غَائِبًا، إِنَّكُمْ تَدْعُونَ سَمِيعًا قَرِيبًا، وَهُوَ مَعَكُم

    Dari Abu Musa al Asy’ariy, ia berkata: Kami pernah pergi safar bersama Nabi صلي الله عليه وسلم, kemudian para Shahabatpun me­ninggikan suara mereka pada saat bertakbir,laku Nabi صلي الله عليه وسلم bersabda kepada mereka: Wahai manusia, hendaklah kamu menyayangi diri kamu sendiri, karena sesungguhnya kamu tidaklah menyeru Dzat Yang tuli dan jauh, bahkan kalian menyeru Dzat Yang Maha Mendengar lagi Maha Dekat, dan Dia itu bersama kalian (dengan ilmu serta pengawasan-Nya).

    Nabi صلي الله عليه وسلم juga telah bersabda:

    عَنْ أَبِي سَعِيْدٍ قَالَ: اِعْتَكَفَ رسول الله صلي الله عليه وسلم فِيْ الـــمَسْجِدِ فَسَمِعَهُمْ يَجْهَرُونَ بِالْقِرَاءَةِ، فَكَشَفَ السِّتْرَ وَقَالَ: أَلاَ إِنَّ كُلَّكُمْ مُنَاجٍ رَبَّهُ، فَلاَ يُــؤْذِيَنَّ بَعْضُكُمْ بَعْضًا وَلاَ يَرْفَعْ بَعْضُكُمْ عَلَيْ بَعْضٍ فِيْ القِرَاءَةِ

    Dari Abu Said, ia berkata, “Rasu­lullah صلي الله عليه وسلم pernah i’tikaf di masjid, lalu beliau mendengar (sebagian Shahabat) mengeraskan bacaan (mereka), maka beliau membuka tabir (kemahnya yang berada di masjid) dan bersabda, ‘Ketahuilah! Sesungguhnya tiap-tiap kamu itu bermunajah (berbisik) kepada Rabb-nya, oleh ka­rena itu janganlah sebagian kamu mengganggu sebagian yang lain, dan janganlah sebahagian kamu mengeraskan bacaannya kepada seba­gian yang lain

  38. wendi Says:

    AYAT PERTAMA:

    Allah سبحانه و تعالي telah berfirman:

    ادْعُواْ رَبَّكُمْ تَضَرُّعاً وَخُفْيَةً إِنَّهُ لاَ يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ
    Berdoalah kepada Tuhanmu dengan berendah diri dan suara yang lembut, Sesung­guhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. [QS. Al A'raf: 55]

    AYAT KEDUA:

    Kemudian Allah سبحانه و تعالي ulangi lagi dengan lebih memperinci untuk memberikan pene­kanan di dalam permasalahan ini:
    وَاذْكُر رَّبَّكَ فِي نَفْسِكَ تَضَرُّعاً وَخِيفَةً وَدُونَ الْجَهْرِ مِنَ الْقَوْلِ بِالْغُدُوِّ وَالآصَالِ وَلاَ تَكُن مِّنَ الْغَافِلِينَ
    Dan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa ta­kut, di waktu pagi dan petang, dan dengan ti­dak mengeraskan suara, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai. [QS. Al A'raf: 205]

    AYAT KETIGA:

    Allah سبحانه و تعالي juga telah berfirman di dalam al Qur’an:
    قُلِ ادْعُواْ اللّهَ أَوِ ادْعُواْ الرَّحْمَـنَ أَيّاً مَّا تَدْعُواْ فَلَهُ الأَسْمَاء الْحُسْنَى وَلاَ تَجْهَرْ بِصَلاَتِكَ وَلاَ تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِ بَيْنَ ذَلِكَ سَبِيلاً
    Katakanlah: “Serulah (berdo’alah ke­pada) Allah atau serulah Ar Rahman1 Dengan Nama yang mana saja kamu seru, Dia mempu­nyai al asmaaul-husna (nama-nama yang terba­ik) dan janganlah kamu mengeraskan sua­ramu dalam salatmu,2 dan janganlah pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di an­tara kedua itu”. [QS. Al Isra': 110]

    AYAT KEEMPAT:

    ذِكْرُ رَحْمَةِ رَبِّكَ عَبْدَهُ زَكَرِيَّا. إِذْ نَادَى رَبَّهُ نِدَاء خَفِيّاً
    (Yang dibacakan ini adalah) penjela­san tentang rahmat Tuhan kamu kepada hamba-Nya, Zakaria. Yaitu tatkala ia berdoa kepada Tuhannya dengan suara yang lembut. [QS. Maryam: 2-3].

    Keempat ayat al Qur’an di atas sangat­lah jelas melarang kita dari berdo’a atau berdzikir kepada Allah dengan suara yang keras, tanpa perlu keterangan lagi, walhamdulillah.

  39. wendi Says:

    Sikap Para Shahabat Terhadap Mereka yang Berdzikir Dengan Suara Keras dan Berjama’ah :

    Sikap Umar bin Khththab رضي الله عنه:
    Abu ‘Utsman an Nahdiy mengatakan:
    Seorang pegawai Umar bin Khaththab رضي الله عنه mela­porkan kepadanya: Bahwa di wilayahnya ada sekelompok orang yang (sering) berkumpul untuk mengadakan do’a (bersama) untuk kaum muslimin dan penguasa. Maka Umar me­ngirimkan surat balasan kepadanya (yang isi­nya): Hadapkan mereka itu kepadaku bersamamu! Kemudian Umar meminta disiapkan untuknya sebuah cambuk, ketika mereka itu masuk menghadap Umar, langsung beliau menyambuk dengan sebuah cambukan kepada pemimpin mereka. Maka aku berkata: Wahai Umar! Kami bukanlah orang-orang yang di­maksud, mereka itu adalah orang-orang yang akan datang dari arah Timur.

    Sikap Ibnu Mas’ud & Abu Musa al Asy’ariy رضي الله عنهما:
    Dahulu di kota Kufah (wilayah Iraq saat ini) ada sekelompok orang yang mengadakan dzikir secara berjama’ah di masjid sete­lah shalat Maghrib, yang salah seorang dari mereka memimpin dengan mengatakan: bertasbihlah kalian sebanyak 100 kali, dan seterusnya, maka hal itu dilaporkan oleh Abu Musa al Asy’ariy رضي الله عنه kepada Ibnu Mas­’ud رضي الله عنه (sebagai walikota Kufah saat itu), maka mereka berdua langsung mendatangi sekolompok orang yang sedang mengada­kan dzikir berjama’ah itu untuk melarang mereka dari perbuatan itu, seraya Ibnu Mas’ud berkata kepada mereka:
    “Demi Dzat Yang tidak berhak untuk disembah dengan benar kecuali Dia, kalian semua telah berbuat sebuah bid’ah dengan zhalim, dan ka­lian juga telah merasa lebih berilmu daripada para Shahabat Muhammad صلي الله عليه وسلم ”
    Maka ‘Amr bin ‘Utbah menyangkal: Kami hanya beristigfar kepada Allah. Ibnu Mas’ud berkata lagi: “Hendaklah kalian cukup mengikuti Sunnah, dan pegang teguhlah Sunnah itu, karena bila kalian mengambil dari sana dan sini (selain apa yang telah dite­tapkan Sunnah), maka kalian akan tersesat dengan kesesatan yang jauh”.
    Bahkan Ibnu Mas’ud صلي الله عليه وسلم juga pernah menghancurkan sebuah masjid yang diba­ngun kota Kufah yang biasa digunakan un­tuk berdzikir berjama’ah oleh ‘Amr bin ‘Ut-bah bersama para pengikutnya.

    Sikap Khabbab bin Art :
    Setelah sempat hilang, maka bid’ah ini muncul kembali setelah wafatnya Shahabat Ibnu Mas’ud, sekitar tahun 32 atau33 H.
    Abdullah bin Khabbab bin Art, pernah duduk bersama beberapa orang yang memimpin dzikir mereka, maka ketika ayah­nya Khabbab bin Art رضي الله عنه, melihatnya berbuat demikian, iapun memanggilnya dan me­ngambil sebuah cambuk untuk memukul kepala putranya itu, lalu putranya bertanya: Mengapa engkau memukulku? “Karena engkau duduk bersama orang-orang Amaliqah4″ jawabnya.
    Begitulah juga sikap yang ditunjuk­kan oleh para ulama dari kalangan Tabi-’in dan para ulama yang datang setelah mereka — rahimahumullahul jami’

  40. wendi Says:

    Sekilas Tentang Sejarah Dzikir Berjama’ah Setelah Shalat Wajib Di Masjid:
    Adapun yang pertamakah mengada­kan dzikir “Takbir” berjama’ah adalah: Ma’dhad bin Yazid al ‘Ijliy bersama ke­lompok (dzikirnya) di kota Kufah,7 se­belum tahun 32 atau 33 H, kemudian di­larang oleh Ibnu Mas’ud رضي الله عنه lalu muncul kembali pada masa Khabbab bin Art رضي الله عنه seperti tertera di atas, lalu pada tahun 116 H Khalifah al Makmun memerintah­kan orang-orang untuk bertakbir setiap selesai shalat wajib di masjid, dan ini merupakan salah satu bid’ah yang dia­dakan olehnya.

  41. wendi Says:

    Silahkan di baca dan untuk d renungkan…
    jangan saling ejek antar pendapat sesama muslim…
    Terima kasih…
    Semoga Rahmat dan Karunia Allah SWT selalu bersama orang muslim semua…
    Amin..Amin..Amin Ya Robbal’alamin..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: